MENYIKAPI KASUS: Kencing Onta, Kiamat, LGBT dan Candaan Komika (kerangka konten khutbah Jum'at ini)

MENYIKAPI KASUS: Kencing Onta, Kiamat, LGBT dan Candaan Komika
(kerangka konten khutbah Jum'at ini)

Hamzah

Oleh: Drs. Hamzah Johan Al-Batahany

1. Minum Kencing onta
2. Kiamat segera Terjadi
3. LGBT
4. Candaan Komika
KETERANGAN :
1. Minum Kencing onta
Perlu Prinsip ittiba'
ثُمَّ جَعَلْنَاكَ عَلَىٰ شَرِيعَةٍ مِنَ الْأَمْرِ فَاتَّبِعْهَا وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ
"Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas suatu syariat (peraturan) dari urusan (agama itu), maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui." (QS45.al-Jatsiyah:18)
Dalil Kencing Onta
Pertama : Hadist ‘Urayinin :
عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَدِمَ أُنَاسٌ مِنْ عُكْلٍ أَوْ عُرَيْنَةَ فَاجْتَوَوْا الْمَدِينَةَ فَأَمَرَهُمْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِلِقَاحٍ وَأَنْ يَشْرَبُوا مِنْ أَبْوَالِهَا وَأَلْبَانِهَا
Dari Anas bin Malik berkata, "Beberapa orang dari 'Ukl atau 'Urainah datang ke Madinah, namun mereka tidak tahan dengan iklim Madinah hingga mereka pun sakit. Beliau lalu memerintahkan mereka untuk mendatangi unta dan meminum air kencing dan susunya. ( HR.BUKARI DAN MUSLIM)
Kedua : Hadist Ibnu Abbas, bahwasanya Rasulullah bersabda :
إِنَّ فِي أَبْوَالِ الْإِبِلِ وَأَلْبَانِهَا شِفَاءً لِلذَّرِبَةِ بُطُونُهُمْ
“Sesungguhnya dalam air kencing unta dan susunya bisa untuk mengobati sakit perut mereka (rusak pencernaannya)“. (HR. Ahmad, Thabrani dan Thohawi)
Permasalahan ini mirip dengan hadits
- LALAT DICELUPKAN
- MENYAMAK JILATAN ANJING
Awalnya tidak masuk akal kemudian terbukti secara ilmiah. Maka menyikapi kasus ini dengan ittiba' kepada syari'at (Al-Qur'an dan Al-Hadits) sebagaimana ditegaskan pada ayat (QS45.al-Jatsiyah 18) tersebut.
2. Kiamat segera Terjadi
Ada yang memvonis kiamat tidak lama lagi terjadi, sebab tanda2nya telah ada, apalagi jika raja Faishal terbunuh ?
JAWABANNYA :
Jenis Kiamat ada 2;
a. Kiamat sughra
b. Kiamat Kubra
PENJELASAN :
a. Kiamat sughra, tanda-tandanya;
sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
اُعْدُدْ سِتًّا بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ: مَوْتِيْ، ثُمَّ فَتْحُ بَيْتِ الْمَقْدِسِ، ثُمَّ مُوْتَانٌ يَأْخُذُ فِيْكُمْ كَقُعَاصِ الْغَنَمِ، ثُمَّ اسْتِفَاضَةُ الْمَالِ حَتَّى يُعْطَى الرَّجُلُ مِائَةَ دِيْنَارٍ فَيَظَلُّ سَاخِطًا، ثُمَّ فِتْنَةٌ لاَ يَبْقَى بَيْتٌ مِنَ الْعَرَبِ إِلاَّ دَخَلَتْهُ، ثُمَّ هُدْنَةٌ تَكُوْنُ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ بَنِي اْلأَصْفَرِ، فَيَغْدِرُوْنَ فَيَأْتُوْنَكُمْ تَحْتَ ثَمَانِيْنَ غَايَةً، تَحْتَ كُلِّ غَايَةٍ اِثْنَا عَشَرَ أَلْفًا.
“Perhatikanlah enam tanda-tanda hari Kiamat: (1) wafatku, (2) penaklukan Baitul Maqdis, (3) wabah kematian (penyakit yang menyerang hewan sehingga mati mendadak) yang menyerang kalian bagaikan wabah penyakit qu’ash yang menyerang kambing, (4) melimpahnya harta hingga seseorang yang diberikan kepadanya 100 dinar, ia tidak rela menerimanya, (5) timbulnya fitnah yang tidak meninggalkan satu rumah orang Arab pun melainkan pasti memasukinya, dan (6) terjadinya perdamaian antara kalian dengan bani Asfar (bangsa Romawi), namun mereka melanggarnya dan mendatangi kalian dengan 80 kelompok besar pasukan. Setiap kelompok itu terdiri dari 12 ribu orang.” [HR. Bukhari]
Juga sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
إِنَّ مِنْ أَشْرَاطِ السَّاعَةِ أَنْ يُرْفَعَ الْعِلْمُ، وَيَثْبُتَ الْجَهْلُ، وَيُشْرَبَ الْخَمْرُ، وَيَظْهَرَ الزِّنَا.
“Sesungguhnya di antara tanda-tanda hari Kiamat adalah: diangkatnya ilmu, tersebarnya kebodohan, diminumnya khamr, dan merajalelanya perzinaan.”[HR. Bukhari]
b. Kiamat Kubra, tanda-tandanya;
1). Tanda2 dari Hadits
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
إِنَّ السَّاعَةَ لاَ تَكُوْنُ حَتَّى تَكُوْنَ عَشْرُ آيَاتٍ: خَسْفٌ بِالْمَشْرِقِ، وَخَسْفٌ بِالْمَغْرِبِ، وَخَسْفٌ فِي جَزِيْرَةِ الْعَرَبِ، وَالدُّخَانُ، وَالدَّجَّالُ، ودَابَّةٌ، وَيَأْجُوْجُ وَمَأْجُوْجُ، وَطُلُوْعُ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا، وَنَارٌ تَخْرُجُ مِنْ قَعْرِ عَدَنٍ تَرْحَلُ النَّاسَ، وَنُزُوْلُ عِيْسَى بْنِ مَرْيَمَ e.
“Hari Kiamat tidak akan terjadi sehingga kalian melihat sepuluh tanda: (1) penenggelaman permukaan bumi di timur, (2) penenggelaman permukaan bumi di barat, (3) pe-nenggelaman permukaan bumi di Jazirah Arab, (4) keluarnya asap, (5) keluarnya Dajjal, (6) keluarnya binatang besar, (7) keluarnya Ya’juj wa Ma’juj, (8) terbitnya matahari dari barat, dan (9) api yang keluar dari dasar bumi ‘Adn yang meng-giring manusia, serta (10) turunnya ‘Isa bin Maryam Alaihissallam.” (HR. Muslim , Abu Dawud)
2. Tanda2 dari Al-Qur'an
هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا وَقَدَّرَهُ مَنَازِلَ لِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ مَا خَلَقَ اللَّهُ ذَٰلِكَ إِلَّا بِالْحَقِّ ۚ يُفَصِّلُ الْآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ
Dialah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilah-manzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda kepada orang-orang yang mengetahui. (QS.Yunus:5)
Ayat ini (QS.Yunus:5) menjelaskan bahwa matahari dan bulan sebagai tanda-tanda.
Umur matahari dapat dijadikan tanda-tanda kiamat.
Menurut teori REAKSI THERMONUKLIR OLEH HANS BETHE dari Jerman; matahari telah berumur lebih dari 5 milyar tahun yang lalu dan akan hancur sekitar 10 milyar tahun lagi.
Guna pemahaman ini adalah:
1. Menghindari FITNAH atas ajaran Islam, sebab ada yg memvonis Kiamat Kubra segera terjadi dengan berdalil pada kematian seseorang atau berdalil dari tanda2 Kiamat Syughra.
2. Memperbaiki metodologi khabar pertakut yg berlebihan, seperti selama ini orang lebih takut kepada neraka dari pada kepada Allah. Padahal lam yakhsya illallah, sehingga neraka jadi andada (tandingan Allah). Dampaknya menjadi tidak baik, seperti juga vonis kiamat tahun 2012 atau 1500 thn setelah wafat Rasulullah yg pada akhirnya tidak terbukti akan jadi cibiran non Islam. Jadi sesuai dengan tanda2 Kiamat Kubra dari hadits dan ayat tsb diatas, bahwa KIAMAT KUBRO ESTIMASINYA SEKITAR 10 MILYAR TAHUN LAGI.
"Mengetahui ttg hari kiamat itu penting tapi yang lebih penting adalah MEMPERSIAPKAN BEKAL MENGHADAPI KIAMAT. Jika bekal telah siap kiamat apapun tak menjadi masalah"
3. LGBT
Salah satu penyebabnya, saling melihat 'aurat
Rasulullah SAW berkata:
«لاَ يَنْظُرُ الرَّجُلُ إِلَى عَوْرَةِ الرَّجُلِ وَلاَ الْمَرْأَةُ إِلَى عَوْرَةِ الْمَرْأَةِ وَلاَ يُفْضِى الرَّجُلُ إِلَى الرَّجُلِ فِى ثَوْبٍ وَاحِدٍ وَلاَ تُفْضِى الْمَرْأَةُ إِلَى الْمَرْأَةِ فِى الثَّوْبِ الْوَاحِدِ».
“Janganlah seorang laki-laki melihat aurat laki-laki lain, dan jangan pula seorang wanita melihat aurat wanita lain. Dan janganlah seorang laki-laki memakai satu selimut dengan laki-laki lain, dan jangan pula seorang wanita memakai satu selimut dengan wanita lain” (HR. Muslim)
solusi penanggulangannya di Indonesia adalah membuat UU ANTI LGBT. Salah satu caranya Pengurus Masjid dan ormas2 Islam menyurati DPR agar membuat UU ANTI LGBT.
4. Candaan Komika
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
وَيْلٌ لِلَّذِى يُحَدِّثُ فَيَكْذِبُ لِيُضْحِكَ بِهِ الْقَوْمَ وَيْلٌ لَهُ وَيْلٌ لَهُ .
“Celakalah orang yang berbicara kemudian dia berdusta agar suatu kaum tertawa karenanya. Kecelakaan untuknya. Kecelakaan untuknya.” (HR. Abu Daud no. 4990 dan Tirmidzi no. 2315)
Solusinya:
1. Perlu Para Komika dididik tentang undang-undang dan peraturan2 yang berlaku di Indonesia.
2. Perlu diberi sanksi sosial dan sanksi hukum agar jera.
Lebih baru Lebih lama